Mengukur Kualitas Air di Perairan Terumbu Tiram

Terumbu Tiram merupakan lingkungan yang berisi banyak tiram. Lingkungan ini muncul dari predator yang tidak memakan tiram lebih banyak dibandingkan dengan pertumbuhan tiram itu sendiri. Hal ini dapat mempengaruhi kualitas air di lingkungan tersebut dan karenanya, perlu diketahui data kualitas air di lingkungan tersebut.

Pengumpulan data kualitas air pada perairan terumbu karang dilakukan dengan mengumpulkan dua jenis data lingkungan. Untuk pengumpulan data, data collector menggunakan data logger yang mengumpulkan data secara terus-menerus dan instrumen yang lebih besar dengan resolusi tinggi. Untuk pengambilan data jangka panjang, pengukuran menggunakan dua data logger kecil yang melakukan pembacaan setiap 15 menit. Yang pertama adalah pencatat salinitas, yang mengukur konduktivitas air sebagai proksi untuk salinitas. Air laut memiliki ion natrium di dalamnya (itulah mengapa asin!), Yang bermuatan positif.

Semakin banyak ion natrium dalam air semakin tinggi konduktansinya, dan semakin tinggi salinitasnya. Data logger kedua adalah water level, yang membandingkan tekanan dari logger di udara ("air logger") dengan tekanan logger di setiap lokasi. Ketika pembacaan tekanan dari “air logger” dan logger di lokasi sama, itu berarti level air di bawah level logger, dan berada di bawah 0m air. Ketika air pasang naik, logger berada di bawah air dan tekanan pada logger di lokasi akan lebih besar.

Dengan menggunakan software data logger, kita dapat membandingkan data dari perairan di setiap lokasi yang berbeda untuk mengetahui tinggi pasang surut air laut pada hari tertentu pada waktu tertentu. Karena tiram memerlukan waktu tertentu baik di bawah maupun di luar air untuk muncul. Jika tiram berada di bawah air untuk waktu yang terlalu sedikit atau terlalu banyak, maka terumbu tiram dapat mulai rusak.

Instrumen lain yang kami miliki adalah yang kami keluarkan untuk mengumpulkan data sementara kami memeriksa eksperimen setiap bulan. Mereka mengumpulkan bacaan setiap menit sehingga mereka memberi kami data berkualitas tinggi untuk waktu yang singkat, dari situ kami dapat membuat cuplikan data dan membandingkannya dengan data di lingkungan lain dalam cagar.

Instrumen pertama yang kami miliki disebut HydroCAT-EP. Ini mengumpulkan sampel air setiap 77 detik, menguji sampel, dan kemudian menyimpan informasi di memori internalnya. Kami membongkar data dari instrumen saat kami kembali dari lapangan. HydroCAT-EP mengumpulkan data tentang salinitas, suhu, dan kedalaman (seperti yang dilakukan oleh data logger). Beberapa parameter lain yang dapat diukur instrumen ini adalah oksigen terlarut, pH, dan kekeruhan air.

Jumlah oksigen dalam air, penting untuk diketahui karena oksigen rendah atau hipoksia dapat menyebabkan kematian massal tiram. Instrumen juga mengukur pH yang seberapa asam, netral atau basa air. Air laut terbuka sedikit bersifat basa, tetapi karena lautan menyerap lebih banyak CO2, mereka menjadi lebih asam dan mengubah sifat kimiawi air. Kekeruhan mengukur kekeruhan air; jika airnya jernih seperti di perairan tropis maka kekeruhannya sangat rendah. Ketika kekeruhan tinggi itu berarti ada sedimen, alga, bakteri atau polutan di dalam air.

cakram diikatkan ke tali dan secara perlahan-lahan menurunkannya hingga cakram tidak lagi terlihat, lalu ukur jumlah tali yang Anda gunakan. Jika Anda memasukkan cakram dan langsung tidak dapat melihatnya, artinya airnya sangat keruh. Klorofil-a adalah pigmen yang terdapat pada tumbuhan sehingga dengan mengukurnya dapat memberikan gambaran tentang jumlah fitoplankton di dalam air. Tiram memakan plankton, jadi ini bisa memberi tahu kita situs mana yang memiliki lebih banyak makanan.

Instrumen terakhir yang kami keluarkan adalah ADCP untuk mengukur aliran air. ADCP adalah singkatan dari "acoustic doppler current profiler", dan instrumen menggunakan Efek Doppler untuk mengukur kecepatan saat air melewati instrumen. Alat ini mengeluarkan suara dan mengukur gema suara kembali ke instrumen untuk menentukan seberapa cepat air bergerak.

Semua data lingkungan jangka panjang dan berkualitas tinggi ini akan dimasukkan ke dalam kedua model: satu dengan efek nonkonsumtif dan satu lagi tanpa efek nonkonsumtif untuk melihat model mana yang paling baik memprediksi keberhasilan terumbu tiram di cagar alam.




Produk Terkait dengan artikel Mengukur Kualitas Air di Perairan Terumbu Tiram

Alat Ukur Air 30 Meter - HOBO Water Level (100 ft or 30 m) - U20L-02
Alat Ukur Air 30 Meter - HOBO Water Level (100 ft or 30 m) - U20L-02
13-Foot Depth Titanium Water Level Data Logger - HOBO - U20-001-04
13-Foot Depth Titanium Water Level Data Logger - HOBO - U20-001-04
Water Level Data Logger Deluxe Kit (100’) - HOBO - KIT-D-U20-02
Water Level Data Logger Deluxe Kit (100’) - HOBO - KIT-D-U20-02
Water Level Data Logger Starter Kit (100’) - HOBO - KIT-S-U20-02
Water Level Data Logger Starter Kit (100’) - HOBO - KIT-S-U20-02