Memantau Aliran Air Hujan Dan Sungai Dengan Water Level Station

Sebagian besar air yang Anda lihat mengalir di sungai berasal dari limpasan curah hujan dari permukaan tanah di sepanjang sungai. Tentu saja, tidak semua limpasan berakhir di sungai. Beberapa di antaranya menguap pada saat mengalir turun, digunakan untuk kebutuhan makhluk hidup hingga ke sungai-sungai kecil. Sungai-sungai mengalir melalui lembah-lembah di lanskap dengan punggung bukit yang lebih tinggi memisahkan lembah-lembah. Area tanah di antara punggung bukit yang mengumpulkan curah hujan adalah daerah sungai atau daerah aliran sungai (DAS). Sebagian besar air hujan yang jatuh di daerah aliran sungai mengalir langsung ke sungai - sebagian darinya meresap ke dalam tanah untuk mengisi ulang air tanah, beberapa di antaranya kemudian dapat meresap kembali ke dasar sungai.

Sebuah sungai terbentuk dari air yang bergerak dari ketinggian yang lebih tinggi ke ketinggian yang lebih rendah, semuanya karena gravitasi. Ketika hujan turun di darat, hujan itu merembes ke tanah atau menjadi limpasan, yang mengalir menuruni bukit ke sungai dan danau, dalam perjalanannya menuju laut. Tanah yang dilewati aliran itu tidak sepenuhnya rata atau landai di beberapa arah. Air yang mengalir menemukan jalan menurun awalnya sebagai anak sungai kecil. Saat anak sungai kecil mengalir menuruni bukit, mereka bergabung untuk membentuk aliran dan sungai yang lebih besar. Sungai akhirnya berakhir mengalir ke lautan. Jika air mengalir ke tempat yang dikelilingi oleh dataran tinggi di semua sisi, sebuah danau akan terbentuk. Jika telah membangun bendungan untuk menghalangi aliran sungai, danau yang terbentuk itu disebut reservoir.

Semua air di sungai berasal dari langit dan itu memang benar, karena aliran air adalah salah satu bagian dari siklus air. Juga benar bahwa sebagian besar air yang mengalir di sungai berasal dari limpasan curah hujan dari lanskap sekitarnya (daerah aliran sungai). Tapi, air di sungai tidak semuanya berasal dari limpasan permukaan. Hujan yang jatuh di darat juga merembes ke Bumi untuk membentuk air tanah. Pada kedalaman tertentu di bawah permukaan tanah, tanah menjadi jenuh dengan air. Jika tepian sungai kebetulan memotong lapisan jenuh ini, seperti kebanyakan sungai, maka air akan merembes keluar dari tanah ke dalam sungai. Rembesan air tanah kadang-kadang dapat terlihat ketika lapisan-lapisan pembawa air muncul di permukaan tanah.

Seperti semua benda di Bumi, air mematuhi aturan gravitasi dan mencoba untuk mencapai pusat Bumi (apakah Anda membayangkan bahwa setiap molekul dalam tubuh Anda mencoba melakukan ini, juga?). Jadi, air di sungai mengalir menuruni bukit, dengan tujuan akhir mengalir ke lautan, yang berada di permukaan laut. Air sungai mungkin berakhir di danau atau waduk, di pipa yang diarahkan ke batang jagung milik Petani Joe, di kolam renang setempat, atau di gelas minum Anda, tetapi sebagian besar akhirnya berakhir di lautan, tempat air itu bergabung kembali dengan air. siklus, yang SELALU berlangsung secara terus menerus.

Ungkapan "sungai kehidupan" bukan hanya seperangkat kata acak. Sungai sangat penting tidak hanya bagi manusia, tetapi juga bagi semua kehidupan di bumi. Sejak kehidupan dimulai, tumbuhan dan hewan tumbuh dan berkumpul di sekitar sungai hanya karena air sangat penting bagi semua kehidupan. Mungkin kelihatannya sungai-sungai mengalir melalui banyak kota di dunia, tetapi bukan berarti sungai-sungai melewati kota, melainkan bahwa kota itu dibangun dan tumbuh di sekitar sungai. Bagi manusia, sungai dialihkan untuk pengendalian banjir, irigasi, pembangkit listrik, penggunaan publik dan kota, dan bahkan pembuangan limbah.

Aliran air dapat membawa manfaat bagi makhluk hidup, namun dapat memberi bencana jika aliran air tidak dirawat secara benar. Peristiwa seperti banjir, kekeringan, dsb sangatlah berpotensi terjadi di aliran sungai. Daerah Aliran Sungai harus selalu dipantau agar tindakan pencegahan dapat dilakukan. Saat ini sudah banyak alat pemantau aliran air, salah satunya adalah Water Level.

Water Level adalah alat yang digunakan sebagai pemantau kondisi dan perubahan air disuatu wilayah dan ruang. Water level dapat digunakan untuk pemantauan dan penelitian yang berhubungan dengan air. Termasuk untuk memantau aliran air sungai. HOBO MicroRX Water Level Station - RX2100-WL dapat menjadi salah satu solusi pemantauan level air berbasis web untuk pemantauan arus air, aliran air sungai, irigasi, hidrologi, cuaca, hujan dan lingkungan. Water Level Station mempunyai formula aliran air yang diprogram untuk penggunaan tertentu, flume, dan tabel debit yang menghasilkan konfigurasi mudah dan intuitif.

Water Level Station RX2100-WL dapat digunakan untuk memantau aliran air baik dari sungai ataupun dari hujan sehingga dapat memprediksi volume dan kecepatan aliran air saat hujan ataupun saat tidak hujan. Water Level Station RX2100 tahan dengan segala kondisi cuaca ditambah memiliki aplikasi HOBOmobile yang dapat digunakan untuk pemantauan melalui smartphone. Water Level Station RX2100 cocok untuk pemantauan aliran air sungai dalam waktu yang lama.




Produk Terkait dengan artikel Memantau Aliran Air Hujan Dan Sungai Dengan Water Level Station

Water Level (100 ft) Data Logger - HOBO - U20l-02
Water Level (100 ft) Data Logger - HOBO - U20l-02
13-Foot Depth Titanium Water Level Data Logger - HOBO - U20-001-04
13-Foot Depth Titanium Water Level Data Logger - HOBO - U20-001-04
Water Level Data Logger Deluxe Kit (100’) - HOBO - KIT-D-U20-02
Water Level Data Logger Deluxe Kit (100’) - HOBO - KIT-D-U20-02
Water Level Data Logger Starter Kit (100’) - HOBO - KIT-S-U20-02
Water Level Data Logger Starter Kit (100’) - HOBO - KIT-S-U20-02