Gedung Membutuhkan Udara Segar Dalam Mencegah COVID-19 Di Perkantoran

Pertumbuhan virus corona masih subur hingga saat ini. Sebuah surat kabar Hong Kong menemukan bahwa dari lebih dari 7.000 kasus COVID-19, hanya satu wabah yang terjangkit di luar ruangan. Di Seoul, kelompok infeksi sangat terkonsentrasi bahkan di gedung 19 lantai, wabah hanya terjadi di satu lantai, dan hampir seluruhnya di satu sisi lantai itu. Data tersebut tampaknya menunjukkan bahwa infeksi terjadi di area dalam yang padat dengan ruang udara bersama, ditambah dengan sirkulasi udara yang padat.

Selama dekade terakhir, kepadatan gedung perkantoran telah meningkat dalam upaya untuk meningkatkan efisiensi. Perpindahan dari sirkulasi tertutup ke sirkulasi terbuka secara drastis menurunkan rata-rata ruang per karyawan di sebuah kantor. Kubikel rata-rata biasanya berukuran antara 6 kaki kali 6 kaki dan 8 kaki kali 12 kaki. Meja kantor standar untuk rencana terbuka hampir setengahnya, biasanya lebar 5 kaki dan kedalaman 2,5 kaki. Efek samping lain dari sirkulasi udara terbuka adalah lebih banyak orang berbagi udara yang sama.

Untuk menekan biaya energi, kontraktor bekerja untuk menutup rapat bangunan termasuk merancang jendela yang tidak bisa dibuka. Perbaikan dalam teknologi ventilasi telah menurunkan konsumsi energi hingga 30 persen. Sistem filtrasi yang lebih baik termasuk filter HEPA, ionisasi, lampu ultraviolet, dan karbon aktif telah meningkatkan kualitas resirkulasi udara, tanpa harus menambah jumlah udara segar di dalam gedung.

Gedung perkantoran yang lebih padat dan lebih bersama ini dianggap lebih berkelanjutan karena menggunakan lebih sedikit energi dan menampung lebih banyak orang dengan jejak karbon yang lebih kecil. Tetapi mereka juga tampaknya telah menciptakan tempat berkembang biak yang sempurna untuk infeksi.

Memaksa beberapa pemilik bangunan ini hanya untuk memperbaiki beberapa sistem mereka yang telah lama rusak adalah langkah yang tepat.

Pakar keberlanjutan perusahaan berharap bahwa karena COVID-19 memaksa manajer kantor perusahaan untuk mengevaluasi kembali pengaturan mereka saat ini, ini juga akan menjadi peluang untuk menciptakan sistem ventilasi yang lebih berkelanjutan.

Kantor mungkin harus mencari taktik dari industri lain untuk membawa pekerja kembali ke kantor. Misalnya, ruang konferensi yang menampung banyak orang dalam ruang tertutup kecil kemungkinan tidak akan diinginkan karyawan untuk waktu yang lama. Manajer fasilitas mungkin perlu mempertimbangkan sistem tekanan negatif yang dapat mengeluarkan semua udara di dalam ruangan, serupa dengan bagaimana pasien yang terinfeksi di rumah sakit, untuk jenis kolaborasi ini.

Perusahaan termasuk pertanian vertikal yang berbasis di San Francisco, Plenty sudah mengorganisir pekerja dalam kelompok yang datang pada hari yang sama sehingga jika terjadi wabah, itu akan terjadi pada satu kelompok pekerja. Manajer ruang kantor tradisional mungkin perlu mempertimbangkan untuk melakukan hal yang sama. Tetapi ventilasi itu sendiri juga akan membutuhkan divisi untuk menahan wabah dalam suatu kelompok sebanyak mungkin.

Tetapi beberapa cara untuk mengurangi perpindahan virus di dalam ruangan juga dapat mendorong pemberi kerja ke arah yang berlawanan dalam efisiensi energi.

Saat pekerja kembali ke kantor, jumlah udara segar di dalam gedung bisa menjadi salah satu fasilitas shift paling drastis yang harus dilakukan. Perkumpulan Insinyur Pemanasan, Pendingin, dan Pendingin Udara Amerika (ASHRAE) 62.1. Kode minimum udara luar ruangan untuk bangunan sehat sekitar 15 persen, menurut Kelly. Sebagian besar dari apa yang orang hirup di dalam adalah udara yang disirkulasi ulang.

Arsitek memperkirakan bahwa jumlah udara segar di dalam gedung akan meningkat drastis. Bangunan mungkin harus memiliki jendela yang terbuka, meningkatkan udara segar, dan berinvestasi di ruang kerja luar ruangan.

Brandywine Realty Trust, seorang tuan tanah komersial di Philadelphia, telah menyesuaikan sistemnya untuk memaksimalkan jumlah udara segar di luar gedung. Bersamaan dengan upaya meredakan infeksi virus corona, penelitian telah menunjukkan bahwa peningkatan udara segar menciptakan pekerja yang lebih produktif dan lebih sehat.

Pusat Pengendalian Penyakit merilis pedoman untuk bisnis tentang ventilasi selama COVID-19 yang merekomendasikan hingga 100 persen udara luar, jika memungkinkan. Namun dengan semakin banyaknya udara luar, energi untuk memanaskan dan mendinginkan udara tersebut juga akan meningkat.

Ia yakin ada peluang selain hanya menggunakan ventilasi MAX yang akan mendongkrak konsumsi energi, seperti dapat mengatur sistem ventilasi di ruang rapat sehingga saat ditempati, ventilasi tinggi, terus berputar sebentar setelah orang pergi dan kemudian landai saat ruang kosong.

Jika gedung perkantoran memutuskan emisi energi dan biayanya layak membawa orang kembali ke kantor dengan aman, Moloney mengharapkan peningkatan fokus pada kredit dan penggantian kerugian energi terbarukan agar perusahaan dapat terus memenuhi tujuan keberlanjutannya.

Menurut makalah tahun 2011 oleh para peneliti di National Institute of Standards and Technology (NIST), strategi membentuk kualitas udara dalam ruangan yang lebih baik dapat dilakukan dengan melakukan efisiensi energi termasuk kedap udara selubung, ventilasi pemulihan panas, ventilasi yang dikendalikan permintaan, dan peningkatan pemeliharaan sistem.

Manajer fasilitas mungkin menjadi pahlawan baru gedung perkantoran. Mereka perlu mulai meningkatkan peran yang lebih terlihat karena karyawan menuntut pemahaman yang lebih baik tentang sistem pemeliharaan kantor mereka. Fokus pada filter yang lebih baik dan, yang lebih penting, mengingat untuk mengganti filter tersebut akan beralih dari tugas biasa menjadi prioritas.

Perubahan kepadatan tempat kerja juga dapat mendorong pengusaha untuk berinvestasi dalam sistem dan sensor yang lebih canggih untuk meningkatkan efisiensi energi. Karena pekerjaan jarak jauh terus berlanjut dan shift yang terhuyung-huyung dengan lebih sedikit orang di kantor pada satu waktu menjadi hal yang biasa, kantor perlu menyesuaikan sistem ventilasi mereka. Para eksekutif tidak akan mau membuang uang dan energi untuk gedung yang setengah kosong. Data Logger CO2 dapat mengontrol dan mengukur jumlah orang di dalam ruangan berdasarkan pernapasan dan dapat menyesuaikan sistemnya. Dan termometer otomatis serta kontrol ventilasi akan membantu menghilangkan kesalahan perhitungan manusia.

Pandemi telah mengubah kualitas udara dari manfaat sampingan bangunan berkelanjutan menjadi tujuan utama banyak proyek konstruksi, berkelanjutan atau tidak. Para ahli berharap krisis ini adalah kesempatan untuk mengubah setiap proyek konstruksi menjadi proyek efisiensi yang berkelanjutan.




Produk Terkait dengan artikel Gedung Membutuhkan Udara Segar Dalam Mencegah COVID-19 Di Perkantoran

Sensor output cable for U12 loggers - CABLE-CO2
Sensor output cable for U12 loggers - CABLE-CO2
USB Weather Station Data Logger - HOBO -  U30-NRC
USB Weather Station Data Logger - HOBO - U30-NRC
4 - Channel Analog Data Logger - HOBO - UX120-006M
4 - Channel Analog Data Logger - HOBO - UX120-006M
Four Analog Port Data Node - HOBO - ZW-006
Four Analog Port Data Node - HOBO - ZW-006