Data Logger Energi Membantu Penghematan Listrik Pada Etalase Makanan

Apakah penjualan makanan di minimarket atau supermarket dapat ramah lingkungan? Profesor dari University of Missouri, Brian Fricke dan Bryan Becker sedang berusaha mencari tahu dengan melakukan studi penelitian. Studi ini dilakukan di bawah arahan Komite Teknis ASHRAE TC 10.7, Organisasi Penyimpanan Pendingin Makanan, Minuman Komersial dan akan mempelajari penggunaan energi dari dua jenis etalase pada supermarket - etalase kaca pintu vertikal dan etalase vertikal terbuka.

Penelitian ini bertujuan untuk mempromosikan langkah-langkah hemat energi berkelanjutan di toko bahan makanan, yang biasanya menghabiskan hingga 50% dari total biaya energi untuk pendinginan. "Walmart telah mengambil inisiatif berkelanjutan nyata dengan memiliki pintu lemari es, panel surya di atap, dan program-program berpikiran maju lainnya," kata Fricke.

Dua toko kelontong yang berada di Michigan akan berpartisipasi dalam penelitian ini. Menurut para peneliti, banyak supermarket enggan menggunakan kasing kaca karena sudah menjadi rahasia umum mereka bahwa menambahkan pintu kaca pada etalase mengurangi pembelian impuls pembelanja.

Akibatnya, kasus-kasus ini hanya memiliki keberhasilan terbatas dalam menembus pasar yang didominasi oleh etalase vertikal terbuka. "Penting bagi pemilik toko untuk menyadari bahwa pengembangan berkelanjutan tidak harus merusak profitabilitas," kata Becker. “Dengan demikian, tujuan dari penelitian kami adalah untuk membuktikan apakah kasus pintu ini memiliki dampak negatif yang sebenarnya pada penjualan produk jika dibandingkan dengan etalase terbuka”.

Kedua toko akan memasang kotak pendingin baru (masing-masing jenis) untuk studi, yang akan berjalan selama sekitar dua bulan. Penggunaan energi dari masing-masing etalase supermarket akan dipantau dengan sistem HOBO® Energy Logger H22-001 dari Onset, Industri peralatan pemantauan energi di Massachusetts.

“Kami akan menggunakan perangkat pemantauan HOBO Data Logger Onset untuk mengukur suhu udara, suhu pembuangan, suhu pengembalian udara, serta konsumsi listrik dari lampu, kipas, dan pemanas anti-keringat pada kasing,” jelas Fricke. "Pengukuran akan dilakukan setiap menit atau lebih, dan kami akan memuat data dari kedua sistem setiap minggu untuk menganalisis konsumsi energi dari kedua kasus".

Penjualan produk untuk setiap etalase, serta total penjualan produk toko, juga akan dilacak dengan bantuan Stock Keeping Units (SKUs) selama masa studi. Untuk setiap hari, berbagai data akan diperoleh dari sistem titik penjualan elektronik di setiap toko termasuk Kode Produk Universal (UPC), deskripsi produk, dan jumlah serta harga produk yang dijual. Proyek penelitian ini didanai bersama oleh Lembaga Teknologi Pendingin Udara & Pendinginan (ARTI).

Hasil akhirnya memungkinkan perancang supermarket untuk membuat keputusan dalam memilih jenis tampilan etalase apa yang akan digunakan. Selain itu, hasil akhir penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar untuk mengembangkan program insentif baru dalam mempercepat adopsi desain supermarket yang lebih berkelanjutan.




Produk Terkait dengan artikel Data Logger Energi Membantu Penghematan Listrik Pada Etalase Makanan

Replacement sensor/cable for the ZW-005 and ZW-007 - CABLE-TEMP/RH
Replacement sensor/cable for the ZW-005 and ZW-007 - CABLE-TEMP/RH
Temperature/Relative Humidity/Light/External Data Logger - HOBO - U12-012
Temperature/Relative Humidity/Light/External Data Logger - HOBO - U12-012
Wireless Temperature / Relative Humidity Monitoring Kit - HOBO - KIT-ZW-TRH
Wireless Temperature / Relative Humidity Monitoring Kit - HOBO - KIT-ZW-TRH
U23 Pro v2 Temperature/Relative Humidity Data Logger - HOBO - U23-001
U23 Pro v2 Temperature/Relative Humidity Data Logger - HOBO - U23-001