Pemantauan Mendukung Studi Dampak Lingkungan Pesisir di Korea Selatan

Apliaksi HOBO Water Level U20 KIT,HOBO Dissolved Oxygen U26,HOBO Salt Meter U26 dan  HOBO Water Temp logger v2 Pro

 Hobo Water Level Data Logger

Korea Air Resources Corporation (K-air) adalah lembaga pengelolaan air pemerintah utama di Korea Selatan yang bertanggung jawab untuk pengembangan sumber daya air yang komprehensif dan menyediakan baik pasokan air publik dan industri. Didirikan pada tahun 1967, K-air mengimplementasikan kebijakan pengelolaan sumber daya air nasional mengenai bendungan serbaguna, bendungan pasokan air, dan sistem pasokan air regional.

Dari 2013-2014, K-air melakukan studi pertama-of-jenisnya-untuk menilai dampak dari pengelolaan sumber daya air pada ekosistem pesisir selatan Korea Selatan. Dipimpin oleh peneliti utama K-air Dr. Won, Nam-Il, tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji pengaruh discharge air bendungan air pada salinitas dan suhu perairan hilir dan pesisir. Studi perubahan suhu juga diselidiki terjadi dalam sistem mudflat pasang surut termasuk apa, jika ada, dampak memiliki perubahan ini pada populasi kerang laut.

Proyek ini dimulai dalam menanggapi keluhan dari manajemen perikanan.

“Manajemen Perikanan khawatir bahwa rilis air tawar dari bendungan kontrol kecil hilir dari bendungan hidroelektrik yang menyebabkan suhu air lebih rendah dan perubahan salinitas di daerah mudflat pasang surut, berdampak produksi kerang,” kata Dr Won.

Tim Dr Won ditetapkan untuk mengukur perubahan suhu dan konduktivitas di 15 situs di wilayah pesisir teluk, yang termasuk reservoir bendungan, muara, pasang surut datar, perairan pesisir, dan tiga aliran DAS yang berbeda ditandai sebagai perkotaan, alami, dan dikendalikan. Untuk pengumpulan data, Dr Won dan rekan penelitiannya mengandalkan berbagai data logger HOBO dari Onset  (termasuk tingkat air, konduktivitas, dan penebang suhu air) di seluruh situs pemantauan.

“Untuk menyelidiki dampak ekologis potensial dari pembuangan bendungan, terus menerus dan data jangka panjang yang mencakup perubahan baik temporal dan spasial lebih harian, mingguan, musiman, dan tahunan rezim waktu diperlukan,” kata Dr Won. “Data HOBO penebang adalah cara yang paling efektif untuk mencapai hal ini dan mereka mudah dan dapat diandalkan untuk mengamankan,” katanya.

Instrumen monitoring dikerahkan di sungai dengan merendam mereka di bawah permukaan air dengan pelampung diamankan ke tempat yang sesuai dengan tali. Di daerah pesisir, penebang dijamin untuk fasilitas akuakultur dengan cara yang sama. Dalam flat pasang surut, hubungan kabel yang digunakan untuk melampirkan HOBO Water Temp logger v2 Pro ke piring, dengan lempeng terkubur dan diamankan ke tiang.

 

TidbiT v2 Water Temperature Data Logger

Selama periode penelitian, penyebaran sebagian besar terus menerus, dengan download dilakukan setiap dua bulan. Salinitas diukur setiap 10 menit di setiap situs. Air, air laut, air pasang, dan data suhu debit juga dikumpulkan. Onset ini HOBOware grafik dan perangkat lunak analisis dipekerjakan untuk penilaian cepat di lapangan dan data ekspor ke Microsoft Excel, yang digunakan untuk analisis lebih lanjut.

Temuan dari penelitian menunjukkan bahwa rezim suhu yang berbeda di antara berbagai alam, bendungan-dependent, urbanisasi, dan air laut tergantung sungai dan bahwa efek suhu rendah yang mungkin disebabkan oleh musim terbatas. Para peneliti juga menyimpulkan bahwa pembuangan dari bendungan hidroelektrik memiliki sedikit efek pada suhu air laut. Hasil penelitian yang digunakan untuk meniadakan keluhan perikanan.

“Masukan air tawar tidak selalu menyebabkan dampak yang searah, seperti penurunan suhu aliran,” kata Dr Won. “Perubahan musiman harus dipertimbangkan dan kondisi laut juga penting untuk aplikasi pesisir.”Untuk penelitian lebih lanjut, Dr. Won mengatakan DAS terhubung ke teluk pesisir dapat dievaluasi dengan pendekatan serupa. “Dampak lingkungan yang mungkin dapat ditentukan dengan mendeteksi perubahan kecil pada suhu dan konduktivitas,” katanya. “Data berkelanjutan sangat penting untuk mengevaluasi dampak ekologis.”

Dr Won telah menerbitkan makalah di jurnal ilmiah dalam negeri Korea dan disajikan proyek dan hasil di sebuah konferensi baru-baru. Dia akan segera menulis makalah lain yang akan diterbitkan dalam jurnal ilmiah internasional.

Hasil dari proyek ini akan digunakan oleh Kementerian Perikanan dalam studi 10-tahun dari muara, yang saat ini sedang direncanakan. Proyek ini juga kemungkinan akan direplikasi di daerah lain Korea di mana K-air mengelola bendungan.




Produk Terkait dengan artikel Pemantauan Mendukung Studi Dampak Lingkungan Pesisir di Korea Selatan

HOBO Bluetooth Low Energy pH and Temperature Data Logger - MX2501
HOBO Bluetooth Low Energy pH and Temperature Data Logger - MX2501
TidbiT v2 Water Temperature Data Logger- HOBO - UTBI-001
TidbiT v2 Water Temperature Data Logger- HOBO - UTBI-001
Temperature/Alarm (Waterproof) Data Logger - HOBO 8K Pendant® - UA-001-08
Temperature/Alarm (Waterproof) Data Logger - HOBO 8K Pendant® - UA-001-08
Water Temperature Data Logger- HOBO Pendant® - MX2201
Water Temperature Data Logger- HOBO Pendant® - MX2201